Istri Yang Sholehah

Hari itu merupakan hari bahagiaku, alhamdulillah. Aku telah menyempurnakan separo dienku: menikah. Aku benar-benar bahagia sehingga tak lupa setiap sepertiga malam terakhir aku mengucap puji syukur kepada-Nya.

Hari demi hari pun aku lalui dengan kebahagiaan bersama istri tercintaku. Aku tidak menyangka, begitu sayangnya Allah Subhanahu wa Ta’ala kepadaku dengan memberikan seorang pendamping yang setiap waktu selalu mengingatkanku ketika aku lalai kepada-Nya. Wajahnya yang tertutup cadar, menambah hatiku tenang.

Yang lebih bersyukur lagi, hatiku terasa tenteram ketika harus meninggalkan istri untuk bekerja. Saat pergi dan pulang kerja, senyuman indahnya selalu menyambutku sebelum aku berucap salam. Bahkan, sampai saat ini aku belum bisa mendahului ucapan salamnya karena selalu terdahului olehnya. Subhanallah.

Wida, begitulah nama istri shalihahku. Usianya lebih tua dua tahun dari aku. Sekalipun usianya lebih tua, dia belum pernah berkata lebih keras daripada perkataanku. Setiap yang aku perintahkan, selalu dituruti dengan senyuman indahnya.

Sempat aku mencobanya memerintah berbohong dengan mengatakan kalau nanti ada yang mencariku, katakanlah aku tidak ada. Mendengar itu, istriku langsung menangis dan memelukku seraya berujar, “Apakah Aa’ (Kakanda) tega membiarkan aku berada di neraka karena perbuatan ini?”

Aku pun tersenyum, lalu kukatakan bahwa itu hanya ingin mencoba keimanannya. Mendengar itu, langsung saja aku mendapat cubitan kecil darinya dan kami pun tertawa.

Sungguh, ini adalah kebahagiaan yang teramat sangat sehingga jika aku harus menggambarkanya, aku tak akan bisa. Dan sangat benar apa yang dikatakan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Dunia hanyalah kesenangan sementara dan tidak ada kesenangan dunia yang lebih baik daripada istri shalihah.” (Riwayat An-Nasa’i dan Ibnu Majah).

Hari terus berganti dan tak terasa usia pernikahanku sudah lima bulan. Masya Allah.

Suatu malam istriku menangis tersedu-sedu, sehingga membangunkanku yang tengah tertidur. Merasa heran, aku pun bertanya kenapa dia menangis malam-malam begini.

Istriku hanya diam tertunduk dan masih dalam isakan tangisnya. Aku peluk erat dan aku belai rambutnya yang hitam pekat. Aku coba bertanya sekali lagi, apa penyebabnya? Setahuku, istriku cuma menangis ketika dalam keadaan shalat malam, tidak seperti malam itu.

Akhirnya, dengan berat hati istriku menceritakan penyebabnya. Astaghfirullah… alhamdulillah, aku terperanjat dan juga bahagia mendengar alasannya menangis. Istriku bilang, dia sedang hamil tiga bulan dan malam itu lagi mengidam. Dia ingin makan mie ayam kesukaanya tapi takut aku marah jika permohonannya itu diutarakan. Terlebih malam-malam begini, dia tidak mau merepotkanku.

Demi istri tersayang, malam itu aku bergegas meluncur mencari mie ayam kesukaannya. Alhamdulillah, walau memerlukan waktu yang lama dan harus mengiba kepada tukang mie (karena sudah tutup), akhirnya aku pun mendapatkannya.

Awalnya, tukang mie enggan memenuhi permintaanku. Namun setelah aku ceritakan apa yang terjadi, tukang mie itu pun tersenyum dan langsung menuju dapurnya. Tak lama kemudian memberikan bingkisan kecil berisi mie ayam permintaan istriku.

Ketika aku hendak membayar, dengan santun tukang mie tersebut berujar, “Nak, simpanlah uang itu buat anakmu kelak karena malam ini bapak merasa bahagia bisa menolong kamu. Sungguh pembalasan Allah lebih aku utamakan.”

Aku terenyuh. Begitu ikhlasnya si penjual mie itu. Setelah mengucapkan syukur dan tak lupa berterima kasih, aku pamit. Aku lihat senyumannya mengantar kepergianku.

“Alhamdulillah,” kata istriku ketika aku ceritakan begitu baiknya tukang mie itu. “Allah begitu sayang kepada kita dan ini harus kita syukuri, sungguh Allah akan menggantinya dengan pahala berlipat apa yang kita dan bapak itu lakukan malam ini,” katanya. Aku pun mengaminkannya.

About these ads

131 thoughts on “Istri Yang Sholehah

  1. subhanallah,,,,,ya allah yg maha pengasih & penyanyang…alangkah bahagianya mereka,,, menitik airmata hamba,,membaca kisahnya, mudahan mereka selalu mendapatkan ridho kebahagiaan darimu ya rab..

  2. Subhanallah,,,,
    Ya allah ingin sekali aku mempuyai istri yg solehah seperti cerita ni ya allah, beruntung lah engkau memiliki istri yg sangat solehah,,,,

  3. Ini baru comen yg bagus tidak ada ketegan kl yg comen seakidah, “sesungguh’y sesama moslem itu bersodara” Aamiin….

  4. subhanallah.. terharu membaca pengalaman rumah tangga anda dengan istri.. semoga kelak sayapun mampu menjadikan diri sebagai istri yang sholehah untuk dunia dan akhirat calon suamiku kelak.. aamiin..

  5. Subhanalloh…menyentuh sekali cerita antum. saya ingin sekali menjadi istri yang shalihah, semoga Alloh menjadikan saya sebagai istri yang sholihah.

  6. indah sekali… membuat hati ini merasakannya meski belum teralami.

    ingin sekali punya isteri solehah…
    kalau bisa pesen kaya beli bakso. aku pesen langsung dah… ;D

  7. Masya Alloh
    Smoga ª?? bisa mnjadi istri solehah dn tetap istiqomah diatas agama ??????? Ÿ? haq ini

  8. Subhanallah.. how inspiring it (the article) is^^
    Perlu diingat, memimpikan pasangan yang shaleh/shalehah tanpa menjadi shaleh/shalehah terlebih dahulu, itu seperti mimpi disiang bolong..
    Ada yang bilang, jodoh itu cerminan diri.. kalau mau punya pasangan cerdas, kita juga mesti cerdas..mau punya pasangan lembut, kita juga mesti lembut..
    Tapi, mungkin nggak sih? Ada keluarga seperti yang diceritakan diatas? Mungkin bapak Blogger yang satu ini trmasuk orang-orang yang beruntung..100 banding 1 (?)
    Tapi sudahlah.. jangan terlalu mikirin jodoh, toh sudah ad yang ngatur juga(:
    Umur 17th bt mikirin jodoh itu kejauhan-__- fokus sama pendidikan aj dulu, (kta orang sih gitu)
    Intropeksi diri aj dulu.. Untuk teman2 remaja lain yang baca artikel ini..sabar guys, belum waktux.. Belajar bener2 aj dulu(: dan selalu ingat PACARAN ITU HARAM!!
    Oia, Jazakallahu Khairan, pak blogger(:

  9. selamat berbahagia buat antum yang dikaruniai istri yang sholihah, jaga dan rawatlah agar setan jauh darinya, memamg dambaan bagi suami beriman beruntunglah hingga akhir hayat wa`aasyiruhunna bil ma`ruuf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s