Sebuah Kisah Nyata Ust. Yusuf Mansur

Di suatu perjalanan dari Sukabumi menuju Jakarta, 3 bulan yang lalu, sebelum bulan Romadhon

Saat tertidur di perjalanan, terbangunlah Ust. Yusuf Mansur (di bangunkan Alloh SWT) dengan rasa kepingin pipis. Tidak jauh di depan ada sebuah SPBU, diputuskanlah untuk buang air kecil di SPBU tersebut.

Setelah mobil di parker dan turun dari mobil, terlihat berlari tergopoh-gopoh seorang satpam SPBU menghampirinya.
”Assalammualaikum pak ustad” salam si satpam.
“waalaikumsalam”, ustad menjawab.
“begini pak ustad saya ingin cerita alias ngobrol-ngobrol dengan pak ustad”, sambar si satpam. “oh ya pak nanti ya setelah saya buang air kecil, tunggu dulu aja disini sebentar”,kata ustad Yusuf sembari dia berjalan menuju toilet. Akan tetapi si satpam bukannya menunggu malahan dia mengikuti di belakang ustad, si Ustad pun mengulangi perkataannya,
”pak tunggu aja sebentar ga lama ko”.
Si satpampun nyengir sembari berkata,”saya mau solat asar dulu pak”. Ustad melihat jam tangannya yang menunjuk jam 16.55.
”baru mau solat asar? Ya sudah cepet waktu asar bentar lagi habis”. “ya pak, waktu tugas saya baru selesai jadi baru sempet solat”, jawab si satpam.

Di dalam toilet setelah selesai buang air kecil ustad Yusuf merenenung, “tadi tertidur terus kebangun karena pingin pipis, pas ada SPBU, terus mampir, terus ketemu si satpam. Pasti Allah SWT sudah menjodohkan saya dengan si satpam itu tadi. Ya sudah akan saya dengar dia mau cerita apa.”

Ustad Yusuf di ajak ngobrol di kantin SPBU
“Begini pak ustad saya udah bosen kerja di sini, saya ga betah”, kata si satpam
“lho ga betah? Udah berapa lama kerja di sini?”, Tanya Ustad
“udah 7 tahun pak”, jawab si satpam
“nah itu betah namanya,kerja udah 7 tahun”, kata ustad lagi
“bukan gitu pak, habis ga ada kerjaan lain pak”,
“terus kenapa bisa ga betah?”
“gajinya kecil pak ustad”
“emang berapa gaji?”
“gaji perbulan saya 1,7 jt”
“Alhamdulillah, segitu kurang pak?, bapak udah punya istri dan anak? pasti ada yang salah dengan bapak”, sambar Ustad Yusuf
Si satpampun nyengir kuda,”hehe,saya ambil motor pak dan saya punya istri dan seorang anak”
“ya benar tebakan saya, emang uang cicilannya berapa per bulan?”
“925.000 per bulan pak”. (pantes aja gaji kagak cukup,itu namanya besar pasak dari pada tiang)
“saya pingin hidup saya berubah pak ustad ga gini-gini aja”, lanjut si satpam.
“ada 2 syarat kalau anda pingin berubah. Yang pertama benerin dulu tuh solat bapak, bagai mana mau berubah kalo solat aja telat. Solatlah tepat pada waktunya, begitu suara adzan terdengar maka berhentilah dari semua aktivitas, bergegas ambil wudhu dan kerjakaan sholat.”
Sholat asar kurang lebih jam 15.00, tapi anda mengerjakan pukul 17.00, berarti bapak telat 2 jam. Sehari 5 waktu sholat, 2 x 5 = 10 jam, sebulan 10 x 30 = 300 jam (12,5 hari), setahun 12,5 x 12 = 150 hari (5 bln), masa kerja 7 x 5 = 35 bln (3 th). Itu baru di kali waktu kerja bapak 7 thn di SPBU, kalo di kali umur bapak sesudah masa baligh sampe sekarang? Udah habis waktu bapak sia-siakan, percepatan waktu bapak jelas kalah dengan teman-teman bapak, sodara-sodara bapak yang menunaikan ibadah solat tepat pada waktunya. Yang lain udah naik pesawat, bapak masih naik sepeda aja. Yang lain udah hidup enak bapak masih gini-gini aja.”, papar ustad Yusuf
Sambil manthuk-manthuk si satpam bertanya lagi,”syarat yang ke 2 apa pak ustad?”.
“yang ke 2 berinfak dan bersodakohlah kamu, sisihkanlah dari penghasilan bapak”.
Si satpampun nyamber,”OK pak saya mau benerin solat saya tapi untuk syarat yang ke 2 saya ga sanggup pak ustad, gimana mau infak dan sodakoh? Penghasilan saya aja pas-pasan bahkan kurang pak ustad”.
Sambil geleng-geleng pak ustad berkata,“semua makhluk yang ada di jagat raya ini sudah di atur rejekinya masing-masing oleh Alloh SWT, hewan-hewan dan tumbuhan tak terkecuali. Jangankan orang yang bekerja, pengangguran aja sudah di bagi rejekinya, apalagi yang bekerja, saya mau nanya, mana ada sekarang pengangguran yang tidak makan sehari-harinya?? Pasti makan, kalo ada yang tidak atau kurang makan, silahkan datang ke rumah saya untuk makan. Namanya syarat berarti wajib, mau berubah nasibnya ga?,
” mau pak ustad, tapi berapa sedekahnya ?”
” sebulan gaji deh “
” sebulan gaji ? terus makan keluarga saya ?”
” gini aja bapak bilang ke atasan, bon dulu uang gaji bulan depan untuk infak dan sodakoh”. Si satpam terbengong-bengong, pertentangan batin sangatlah kuat antara iklas dan tidak, pecahlah itu perang baratayudha di dalam hatinya. Dan akhirnya sambil menghela nafas panjang si satpam berkata,”baiklah pak ustad 2 syarat tadi akan saya laksanakan dengan sebaik-baiknya, terimakasih pak ustad saya udah mengganggu waktu ustad.
“Alhamdulillah, nggak apa-apa, lakukanlah syarat tadi dengan semata-mata mengharap ridho Alloh SWT.”

Berpisahlah si satpam dengan Ustad Yusuf Mansyur.

Malam harinya si satpam gendu-gendu rasa dengan istrinya, apa-apa yang sudah di obrolin dengan Ustad Yusuf. Alhamdulillah sang istripun mendukung niatan dari suaminya dengan penuh hati.

Kemudian Pagi harinya si satpam menghadap kepada komandannya,
“ndan, saya mau ngebon uang gaji saya bulan depan, boleh ga ndan?”
“boleh aja tapi alasannya buat apa?” Tanya balik si komandan
Si satpam pun terdiam, iya iya buat apa? Masa alasan ngebon untuk infak dan sodakoh, kan ga lucu.
“heh di Tanya ko malah diam!!”, komandan menyentak
“ya ndan kemarin saya ketemu ustad yusuf mansyur, syarat untuk merubah nasib saya salah satunya bersodakoh, jadi saya ngebon mau buat sodakoh ndan”, jawabnya dengan lirih dan agak malu-malu.
Si komandannya ketawa…
“ hahaha masa kamu kasbon buat sodakoh ?, yang bener aja ? tp OK lah, nanti ya saya Tanya boz besar dulu, kan dia yang meng-ACC”.
Si komandan pun langsung bergegas menghadap boz untuk mengutarakan hajat si satpam anak buahnya.
“pagi boz, gini salah satu satpam anak buah saya, mau ngebon uang gajinya bulan depan, di ACC ga boz?”
” buat apaan ?”
” katanya sih mau di gunakan untuk sodakoh boss “
“mau buat sodakoh?” sambil mantuk-mantuk dan cengar-cengir si boz menyambar lagi,” aneh banget, ya sudah, bilang ama dia boleh, akan saya kasih dia bon gaji bulan depan, suruh kesini dia “

Si satpam masuk ruangan boss nya.
” katanya kamu mau kasbon gaji bulan depan dan uangnya mau buat sedekah ?”
” iya boss, saya mau merobah nasib “
” merobah gimana ?
si satpam pun njelasin ke boss nya, kalo mau berubah nasib harus sedekah. dan si boss pun percaya gak percaya.

Singkat cerita si satpam udah mendapatkan uangnya dan telah menghabiskannya untuk berinfak dan sodakoh bagi sodara-sodara dan tetangganya yang kurang mampu.

Hari-hari pun berlalu, sampai tibalah di bulan yang baru. Alhamdulillah semua teman-temannya pada gajian, sendiri-sendiri ga gajian, karena bulan lalu udah di bon. Tapi hari demi hari berlalu, seorang teman satpamnya bertanya-tanya apakah si satpam itu tadi hidupnya serba kekurangan atau tidak, temannya pun melakukan survey, oh ternyata si satpam telah menjual motornya, pantes lempeng aja dia. Si bos pun terus bertanya-tanya sambil menunggu si satpam kenapa ga datang-datang lagi, lempeng amat tu bocah ya, merasa penasaran si bos pun memanggil si satpam untuk menghadapnya di kantin.

“gimana mau ngebon lagi ga untuk bulan depan, kan uang bulan ini udah ga ada?” tantang si bos.
“Alhamdulilah ga pak bos.”
Tiba-tiba temennya nyeletuk dari belakang,”dia abis jual motornya boz”.
“oh abis jual motor, pantes ka gak ngebon lagi.”
“ga bos saya jual motor ga buat saya dan keluarga makan bos, tetapi saya jual untuk menambahi sodakoh saya!”.elak si satpam
Tambah terbengong-bengong si bos dan penasaran,
“gini bos saya ceritain, selepas saya bersodakoh hari-hari terakhir di bulan lalu saya sempet terbesit di hati rasa was-was dan gundah. Mau makan apa saya dan keluarga saya bulan depan. Eh di awal bulan kemaren Alhamdulillah nama istri saya nyangkut di surat warisan keluarga di kampung, di situ tertera angka 17 jt untuk istri saya”.
Si bos pun nyamber lagi.”lah kenapa kamu jual itu motor?”
“saya malu sama ustad yusuf, seandainya pada saat itu saya jual motor untuk sodakoh pasti Alloh SWT akan membalasnya dengan lebih besar lagi. Alhamdulillah sekarang saya dan istri punya warung sembako di rumah sebagai usaha sampingan, semoga dengan ini nasib saya sedikit-sedikit akan berubah menjadi baik dan lebih mulia di mata Alloh SWT ”.
“Amin,”

Semoga dari cerita nyata ini dapat memotivasi teman-teman, bapak-bapak dan ibu-ibu untuk mencontoh si satpam tadi. Ada 2 syarat jika anda sekalian ingin merubah nasib anda di muka bumi ini dan mulia di mata Alloh SWT:
1. Sholat tepat waktu
2. Berinfak dan bersodakohlah dalam keadaan lapang maupun sempit dengan iklas

Kedua syarat tersebut dilakukan dengan semata-mata untuk mendapat ridho Alloh SWT.

(Narasumber: Ust. Yusuf Mansyur)

93 thoughts on “Sebuah Kisah Nyata Ust. Yusuf Mansur

  1. ustad kaka sy beli tanah beserta rumahnya dn rencananya rmhnya mau d bongkar untuk d bangun masjid pas pinggir jln dn jauh dr masjid,kaka serahkan smuanya pd saya cari donatur dulu karena blm ada biaya ktnya gimana solusinya ,sy sendiri pas pasan trims

  2. ?????????? ?????????? ?????????? ????? ?????????????
    Pak ustadz mansyur…trima kasih ya atas smua plajaran nya dan brbagi smua pngalamannya
    Smoga ada manfaat nya itu smua buat saya

  3. SubhanAllah…,AllahuAkbar….,Syukron Pak Ustadz….,kisah nyata ini sangat berguna dan inspiratif…

  4. subhanalloh ,,,,, janji Alloh begitu nyata.semoga kita bisa menjadi umat yang beruntung dunia akhirat amiin

  5. semoga cerita di atas menjadi motivasi kita semua kaum muslimin untuk menjadi hambaNYA yang lebih baik dimana hablum minallohnya jalan (sholat tepat waktu) dan hablum minannasnya juga jalan (bersedekah kepada yang berhak).Amin…….

  6. niat Shidqah itu hendaknya mengharap ridha Allaah…
    InsyaaAllaah, Allaah akan melancarkan jalan hambaNya yang telah berkorban mengharap ridhaNya

    bilamana kita melakukan shidqah dengan harapan mendapatkan balasan uang yang 10x lipat, 25x lipat, 40x lipat, 100x lipat lebih besar dari yang kita keluarkan, entahlah apa yang akan terjadi.

    Wallaahu a’lam bisshawab.

    • Itu juga mengharap janji allah,bukankah allah berjanji akan melipat gandakan apa yang kita shodaqohkan sampai 700x lipat(itu motivasi allah buat orang yang mau bersedekah),meskipun balasannya tidak hanya berupa harta tentunya,bisa jadi ampunan,bisa jadi kesehatan kita,bisa jadi tambahnya iman dsb…,dan kalau do’a kita di kabulkan shodaqoh kita bisa jadi wasilah kita kepada alllah…
      wallahu wa’lam bisshowab..

  7. alhamdulillah..segala puji bgi allah mari kita mulai dari sekarang untuk sholat tepat waktu dan bershodakoh biar hidup kita aman tentram dunia akherat amin…

  8. Betapa sangat ingin saya bersodaqoh dalam sempit dan lapang, Ya Allah.. terkadang kurang istqomah, mengingat kebutuhan ini dan itu. Padahal saya sangat sadar, bahwa Allah akan selalu melipatgandakan shodaqoh yang ikhlas. Betapa ingin saya melaksanakan ibadah-ibadah sunnah yang dapat lebih mendekatkan saya padaNYA, tapi.. kenapa terkadang masih terasa berat, Ya Allah…. Hamba ingin bisa seperti ust. YM…. kehendakilah ya Allah, amin Ya Rabb…

  9. Assalamu’allaikum,,
    terima kasih pak ustad artikel kisah nyata anda sngat Membantu,,
    semoga saya bisa menjalankan 2 syarat itu demi mendpakan ridho allah,,amin ya roball alamin,,

  10. Allohuakbar…… sy udah buktiin the miracle of giving …. segala puji bagiMU ya robb….tiada tuhan selain alloh yg maha segalanya…

  11. Alhamdulilah,sy akan memulai kembali dan menguatkan niat sy untuk merubah hidup.mohon doanya.Amin

  12. skedar berbagi juga, kejadiannya kemarin..ketika saya mengecek gaji di atm, saya sblmnya sudah niat mau sedekah kepada seorang janda tua dengan anak satu.. saya sedekah sebesar 200ribu rupiah.. ternyata hanya dalam beberapa jam kemudian ada anak murid saya yang sudah menunggu saya sejak pagi untuk memberikan sesuatu dalam bentuk amplop dengan jumlah 400ribu rupiah.. subhanallah Allah menggantinya 2 kali lipat dan bgtu cepatnya… dan masih banyak lagi pengalaman2 yang luar biasa…semoga bermanfaat..

  13. itu janji allah. pasti ditepati.
    barangsiapa yang memberi pinjaman (sodaqoh) kepada allah, pasti allah akan menggantinya dengan yang jauh lebih baik.
    bagaimana kalau yg diharapkan surga…
    sayangnya kalau kita beramal niatnya agar di balas dengan kebaikan dunia . padahal kata allah kesenangan dunia ini hanya menipu saja.
    kalau mau yg lebih yakin ikhlas karna allah, tanpa memikirkan dan mengharap balasan duniawi. maka balasan allah tentu akan jauh lebih baik (surga)

  14. Assalamu alaikum ustadz, sy harap media ini dpt berbagi solusi ustadz. sy adalah pengagum ustadz terkait cermah dan motivasi bersedekah. Begini ceritanya, kami sdg menyelesaikan rehab gedung madrasah ibtidaiyah 2 ruang di lantai 2, sebenarnya rencana kami 4 RKB. Saat ini bangunan blm selesai, kami sangat berhrp bisa ditempati KBM th ajaran baru 1314 ini ustadz. Kira-kira kurang belanja keramik, kaca jendela. Kami secara berswadaya membangunnya sejak bulan nopember 2012, saat ini blm ada sumber lain, kecuali menunggu usulan kpd pemerintah serta uluran bantuan para dermawan-dermawati. Mhn bantuan dan solusinya serta do’a restu ustadz untuk MI I’anatul Mubtadi’in Kawak Pakis Aji Jepara Jawa Tengah, atas semua keikhlasan ustadz dan para pembaca kami sampaikan jazakumullahu khoiral jaza’, Wassalamu ‘alaikum Wr Wab…

  15. subhaanallah ….. mudah2 an qta semua bisa mengambil pelajaran dan mengamalkan dlm kehidupan aamiin yaa mujiibassaailiin

  16. Asswrwb,…
    Ustad saya sekarang dalam dilema antara keluarga dan orang tua saya (Ayah) Beliau sekarang hidup sendiri terpisah jarak yang cukup jauh dari saya.Tahun 2012 kemarin saya selalu kirim sebagian rejQ saya.tapi untuk tahun ini saya sudah jarang kirim seperti tahun-tahun lalu.saya juga sudah berkeluarga dan alhmdulillh telah mempunyai seorang Putra.hati kecil saya selalu menangis,karna tidak bisa membantu orang tua saya disaat dia membutuhkan bantuan saya ….
    Ustad mohon Masukannya agar saya dan keluarga saya bisa membantu orang tua saya. dan saya ingin bersedekah walau saya dan keluarga juga masih hidup dalam pas-pas’an dan kami sudah mempunyai banyak utang……

  17. Lebih baik lagi jika kita semua dlm bersedekah meyakini bahwa apa yg kita sedekahkan sebenarnya memang RIZKI mereka yg menerimanya, hanya sj Allah lah yg memberinya melalui lantaran kita

  18. Subhanallah…….. Allah Maha Kuasa Alhamdulillah saya diberi kesempatan membaca kisah dari pak satpam tadi, mudah-mudahan saya bisa mengamalkan 2 syarat yg dari ustadz tadi dan mudah- mudahan jg saya diberikan keikhlasan untuk melakukannya. Insyaallah Allah meridhoi niat kita jika kita benar-benar ikhlas. Amiiiinnn…………………

  19. almhmdllh….. insyaallah sy ingin mengikuti jejak bp satpam itu,krna sy yakin allah selalu menepati janji nya kpda umat nya….

  20. [Al Baqarah:117]
    Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak sesuatu, maka Dia hanya mengatakan kepadanya: “Jadilah!” Lalu jadilah ia”.

  21. alhamdulillah……setelah membaca buku ustas yusuf mansur rasa ingin bersedekoh terus……..mudah2an saya selalu dalam keadaan iman yg kuat…….amin…..

  22. subhanalloh dn insya alloh….sy akn brsha dngan lbih baik lg dlm shlat dn brsdekh,dn smga d srtai dngan ht yg bner2 tulus iklas…dn d srtai ridho alloh

  23. SUBANALLAH WAL,’HAMDULILLAH ANA PERTAMA-TAMA MENGUCAP KAN TERIMA KASIH KEPADA ALLAH SWT. YANG TELAH MEMBERIKAN TOPIK HIDAYAH KEPADA ANA. TERIMA KASIH KEPADA USTADZ YUSUF MANSUR YANG BERBAGI ILMU KEPADA SEMUA ORANG DENGAN IKHLAS. SEMOGA ALLAH SWT YANG AKAN MEMBALAS NYA AMIN YA ROBBAL ALAMIN.

  24. Subhanallah. Semoga kita Se?????ª lebih meningkatkan iman Dan taqwa kita kepada Allah swt ????????… ??? ?? ??? ??????????????

  25. Assalamu’alaikum.
    .maf. sblumnya.. aku hnya mau bertanya.
    .didalam artikel diatskan ada kata cicilan mtor. knpa gak dibhas tntng cclan mtornya? dan knpa hnya sdakh dn infak sja yg dibhs.
    emang hukum dari mengkridit mtor itu sendiri apa si??
    terima kasih.
    wassalamu’alaikum

  26. Alhmdulillahirobbil’alamiin…saya bersyukur kpd Allah atas segala nikmat yg di berikan kepada saya….pak ustad saya tersentuh dengan tausiah yang bpk sampaikan…pak ustad saya ingin sekali mendapat kemuliaan di dunia dan akhirat…saya ingin menyedekahkan 5 bulan gji saya untuk kedua ortu saya…karena mereka kurang mampu membiayai 2 adek saya di pesantren…sebagian untuk ortu sendiri sebsgian untuk masjid….dulu saya bilang ke ortu saya ga mau ngirimin ke indo lg dg alassan uang saya tabung untuk masa depan….umur saya hampir 29 pak…sedih…belum nikah….smpai skrang sya sdh hmpr 4 th krja di saudi tp blm punya tabungan….dan nanti bentar lg bln haji…saya ingin menyedekahkan lg 3 bln gj saya untuk kurban …mohon doanya pak ustad spya Alloh terima Amal sodakoh saya…dan Alloh terima setiap hajat saya…pingin tambah banyak lg sodakoh saya…pingkn sukses dunia akherat …Ami ya robbal Alamin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s