Menjaga Lisan, Kunci Masuk Surga

delimaHadits Arba’in Nomor 29 

“… Kemudian Rasulullah saw bersabda, ‘Maukah aku beritahukan kepadamu tentang kunci semua ini?’ Saya (Mu’adz ra) berkata, ‘Mau, wahai Rasulullah saw.’ Maka Rasulullah saw memegang lidahnya, beliau bersabda, ‘Tahan ini!’ Saya (Mu’adz ra) berkata, ‘Wahai Nabi Allah, adakah kita terhitung berbuat dosa dikarenakan apa yang kita bicarakan?’ Maka Rasulullah saw bersabda, ‘Ibumu kehilangan dirimu wahai Mu’adz, tidakkah banyak manusia terjerumus mukanya di dalam neraka dikarenakan lidahnya’, Atau ‘Bukankah hidung manusia terjerembab ke dalam neraka dikarenakan jeratan-jeratan lidahnya?’” (HR At-Tirmidzi dan ia mengatakan hadits ini hasan shahih).

Pada bagian akhir hadits ke-29 dari kitab Arba’in An-Nawawiyyah di atas, Rasulullah saw menjelaskan bahwa milaku dzalika kuliihi, maksudnya, kunci dari semua urusan yang terkait dengan masuk surga adalah lisan atau mulut. Artinya, kalau seseorang bisa menjaga lisannya, dalam arti tidak mengucapkan kecuali yang baik, dan jika tidak menemukan kebaikan maka ia diam, serta mulutnya tidak mengonsumsi kecuali yang dihalalkan Allah swt, niscaya ia akan memasuki surga Allah swt.

Sebaliknya, jika seseorang tidak menjaga lisannya sehingga ia menggunakannya secara bebas dan untuk berbicara apa saja, juga untuk mengonsumsi apa saja, niscaya kebebasan lisan itu akan menjerumuskannya ke dalam neraka, na’udzu billah min dzalik.

 

Berkata baik atau diam

Dalam hadits lain Rasulullah saw menjelaskan, di antara cara menjaga lisan adalah dengan cara berkata baik, atau diam. Rasulullah saw bersabda, “Siapa yang beriman kepada Allah swt dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata baik, atau diam,” (Muttafaqun ‘alaih).

 

Siapa menjamin mampu menjaga lisan dan kemaluannya, Rasulullah saw menjamin surga baginya

Dalam rangka mendorong umatnya agar mampu menjaga lisan dengan baik sehingga karenanya ia akan memasuki surga, Rasulullah saw bersabda, “Dari Sahl bin Sa’d, dari Rasulullah saw, beliau bersabda: ‘Siapa yang mau menjamin untukku bahwa ia akan menjaga organ antara dua rahang dan dua kakinya, maka aku jamin surga baginya’,” (HR Bukhari [6474]).

 

Akibat satu kata, bisa surga atau neraka

Kita harus senantiasa menjaga lisan. Sebab, satu kata yang meluncur darinya, bisa membawa ke surga atau neraka. Tercatat dalam hadits, “Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, beliau bersabda, ‘Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kata yang membuat Allah swt ridha kepadanya, sang hamba sendiri sama sekali tidak memperhitungkannya, namun dengan satu kata itu, Allah swt naikkan derajatnya beberapa derajat, dan sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kata yang membuat Allah swt murka, sang hamba sendiri tidak memperhitungkannya, namun gara-gara satu kata tersebut, sang hamba terperosok ke dalam neraka Jahannam’,” (Muttafaqun ‘alaih, lihat Bukhari [6477, 6478] dan Muslim [2988]).

 

Hati-hati, semua kosakata diawasi dan dicatat malaikat

Lisan harus dikontrol dengan baik. Sebab, semua yang keluar darinya, selalu ada pengawas yang mencatat. Allah swt berfirman, “Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir,” (QS Qaaf [50]: 18).

 

Agar tak sering tergelincir, terutama kepada kebohongan, jangan membicarakan segala yang kita dengar

Rasulullah saw bersabda, “Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, ‘Cukuplah kebohongan bagi seseorang jikalau ia menceritakan semua yang ia dengar’,” (HR Muslim [5]).

 

Jangan suka mengobrol dan mengobral omongan

Sabda Rasulullah saw, “Dari Jabir bahwasanya Rasulullah saw bersabda, ‘Yang paling aku cintai di antara kalian dan yang paling dekat tempat duduknya pada hari kiamat adalah yang paling baik akhlaknya di antara kalian, dan sesungguhnya yang paling aku benci dan paling jauh tempat duduknya dariku pada hari kiamat adalah mereka yang banyak berbicara, yang memaksa-maksakan bicara supaya didengar dan mereka yang sombong’,” (hadits shahih diriwayatkan oleh At-Tirmidzi, dan ia berkata hadits ini hasan gharib melalui jalur ini). LihatSilsilah Hadits Shahih [791].

 

Jangan membuat forum-forum untuk membicarakan keburukan orang/kelompok/pihak lain

Salah satu pintu kebinasaan yang diakibatkan oleh lisan adalah pembuatan forum-forumNajwa. Rasulullah saw mendefinisikan najwa sebagaiberikut: “Dari Abdullah bin Umar ra bahwasanya Rasulullah saw bersabda, ‘Jika manusia berkumpul tiga orang, janganlah yang berdua berbicara tanpa melibatkan yang ke tiga)’,” (Muttafaqun ‘alaih, lihat Bukhari [6288] dan Muslim [2183].

Jadi, najwa adalah kumpulan yang terdiri tiga orang, di mana yang dua berbicara tanpa melibatkan orang ketiga. Atau, kumpulan empat orang di mana dua orang di antaranya berbicara tanpa melibatkan dua orang lainnya, atau yang tiga berbicara tanpa melibatkan yang keempat, dan begitu seterusnya.

Termasuk dalam hal ini adalah pembicaraan sekelompok anggota suatu organisasi atau masyarakat tanpa melibatkan para pengambil keputusan dari organisasi atau masyarakat tersebut.

Najwa seperti ini tidak memiliki kebaikan sama sekali kecuali jika dalam rangka tiga hal, sebagaimana dijelaskan Allah swt dalam QS An-Nisa [4]: 114, “Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma’ruf, atau mengadakan perdamaian di antara manusia.”

Selain yang terungkap di atas, masih banyak lagi petunjuk Al-Qur’an dan hadits yang mewajibkan kita menjaga lisan. Karenanya tak heran, petunjuk Rasulullah dalam penutup hadits ke-29 ini menerangkan lisan sebagai kunci bagi manusia yang ingin memasuki surga-Nya.

2 thoughts on “Menjaga Lisan, Kunci Masuk Surga

  1. Hadist di atas sangat benar…tapi dalam Pandangan saya ditinjau dari Hadist tentang Sholat…Awal yg dihisap pertama kali di hari kiamat ialah Sholat…di terima sholatnya yang lain di terima..begitu sebaliknya…
    jadi jika ada orang sholat yang katanya tapi lisannya masih menyakiti orang lain berarti sholatnyanya mesti dibenarkan agar perbuatan menjadi benar…jangan kita tergolong dalam kategori firman Allah (almau’un 1-7)…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s