Kisah Ulama Salaf Menjaga Hati Sang Istri

air-terjunImam Ibnul Jauzi rahimahullahu berkata :

Ditanyakan kepada Abu Utsman an Naisaburi : ” Apa amalan terbaik yang pernah Anda lakukan, yang sangat Anda harapkan pahalanya? “

Ia menjawab : ” Pada masa muda, keluargaku berusaha keras untuk menikahkanku, tapi aku menolaknya.
Lalu datanglah seorang perempuan seraya berkata : ‘Wahai Abu Utsman, aku sungguh menginginkan dirimu.
Demi Allah, aku memintamu agar bersedia menikah denganku’.

Ia pun mendatangkan ayahnya, seorang laki-laki yang fakir, yang akhirnya menikahkan aku dengan anak gadisnya.
Perempuan itu sangat bergembira karenanya.

Ketika aku masuk menemui istriku, ternyata ia seorang perempuan juling, pincang dan buruk rupa.
Karena begitu cintanya kepadaku, ia melarangku untuk keluar rumah.
Aku pun tetap tinggal di rumah demi untuk menjaga hatinya.
Aku tidak menampakkan sedikitpun kebencian kepadanya, padahal seakan-akan aku berada diatas bara kebencian kepadanya.
Aku menjalani semua itu selama lima belas tahun, hingga akhirnya ia meninggal dunia.
Tidak ada amalan yang lebih aku harapkan pahalanya selain perbuatanku untuk menjaga hatinya “.

[Shaid al Khathir, hal. 635-636]

Semoga bermanfaat dan menginspirasi dan menjadi renungan bagi sahabat yang lainnya.

About these ads

One thought on “Kisah Ulama Salaf Menjaga Hati Sang Istri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s